Tuesday, December 20, 2011

Peta Kehidupan

Kembara Kehidupan


Tersebutlah al kisah seorang pengembara yang pergi mengembara seorang diri ke sebuah hutan belantara. Sedang sang pengembara itu berusaha untuk meneroka seluruh hutan itu, tiba-tiba tersedarlah dia bahawa dia sedang diperhatikan oleh seekor singa. Maka, berlarilah sang pengembara itu sekuat hati hatinya, dengan harapan dapat melarikan diri daripada singa tersebut. Semakin dia berlari, semakin pantas singa itu mengejarnya.

Sang pengembara berlari dan terus berlari, sang singa itu juga tak berputus asa mengejar bakal hidangan tengah harinya. Mengejar dan terus mengejar, berlari dan terus berlari.. Akhirnya sampailah sang pengembara itu ke suatu tempat di dalam hutan. Di situ terdapat sebuah perigi.

Tanpa membuang masa, dia pun masuk ke dalam perigi tersebut. Dia berpaut pada tali yang terikat kemas pada mulut perigi itu, dengan harapan untuk berlindung dari singa yang kelaparan. Namun, sang singa yang gagal menangkap sang pengembara itu, masih tidak berputus asa menunggu mangsanya di luar perigi.

Di sebalik ketenangan yang dicari, sang pengembara terdengar bunyi kocakan air yang kuat dari bahagian bawah perigi. Dia menoleh ke bawah dan alangkah terkejutnya dia. Dua ekor buaya yang kelihatan sangat lapar sedang menunggunya di bawah. Sang pengembara semakin berdebar. Dup! Dup! Dup! Keadaan sang pengembara ketika itu, ibarat terlepas mulut singa, masuk mulut buaya.

Dia terus bertahan pada tali yang terikat kemas pada mulut perigi itu. Tidak lama kemudian, muncullah seekor tikus hitam di mulut perigi. Tikus itu menggigit tali yang dipaut sang pengembara. Tali itu dirasakan tidak selamat lagi. Hati sang pengembara semakin gentar. Tidak cukup dengan itu, muncul pula seekor tikus putih menggantikan tempat tikus hitam tadi. Tikus itu turut menggigit tali itu, bahkan mereka silih berganti.

“Alahai tikus-tikus ni, dah la tali ni je harapan aku, kurang asam betullah,” rintih sang pengembara di dalam hatinya. Hati sang pengembara semakin cemas dengan situasi kritikal yang menimpa dirinya ketika itu. Tiada apa yang mampu dilakukannya, selain berharap tali itu terus kukuh menampung bebannya.

Sedang sang pengembara menghadapi segala kekalutan yang menimpa dirinya, tiba-tiba muncullah sekawan lebah yang menitiskan madu ke dalam mulut sang pengembara. Kerana manisnya madu yang hinggap pada deria rasa sang pengembara, dia lupa akan ancaman-ancaman yang sedang dia hadapi. Dia lupa lupa akan singa garang di luar perigi, lupa akan dua ekor buaya di dalam perigi, lupa akan tali yang menunggu masa untuk putus dek gigitan tikus hitam dan putih tadi. Lupa akan NYAWA nya yang terancam hanya kerana setitis madu yang manis.

Agak-agak apa kesudah cerita ini.. Apa yang terjadi pada pengembara tersebut? Pendapat kamu ada betulnya.. tapi sebenarnya cerita ni tiada ending. Kerana bukan pengakhirannya yang menarik di sini, sebaliknya watak-watak dalam kisah ini. Ianya adalah satu analogi kehidupan manusia.

Sang Pengembara: lambang kepada manusia yang diutuskan ke alam ini. Kita adalah pegembara/ musafir di dunia ini. Dunia hanyalah suatu persinggahan. Tempat untuk kita memungut bekalan ke ‘negeri akhirat’.

Sang Singa: melambangkan ajal dan maut yang sentiasa mengejar kita. Semakin pantas manusia itu berlari di pentas kehidupan ini, semakin pantas ia mengejar kita.

Sang Buaya: Dua buaya yang menunggu sang pengembara di dasar perigi pula merupakan malaikat munkar dan nangkir yang sentiasa menanti kita untuk menjalankan tanggungjawabnya.

Tikus Hitam dan Putih: Simbol kepada malam dan siang yang silih berganti. Kehadirannya, menjadi penanda aras semakin singkat masa yang masih berbaki buat manusia di dunia ini.

Setitis Madu: Setitis madu yang masuk ke dalam mulut sang pengembara itu adalah nikmat dunia yang sedikit dan tidak bersifat hakiki. Namun setitik nikmat itu mampu mengalpakan sang pengembara (kita) tentang ancaman-ancaman yang sedia menanti di hadapannya.

KESIMPULAN

Kita sebagai manusia tahu bahawa ajal dan maut sentiasa mengejar kita. Pergerakan masa adalah indikator berkurang masa yang kita ada untuk terus beramal. Namun nikmat dunia yang tidak seberapa itu, meragut keinsafan kita untuk terus mengumpul bekalan untuk dibawa ‘ke sana’.

Dan Allah sesekali tidak akan menangguhkan (kematian) seseorang apabila apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Al-Munafiqun: 11).

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian dengan tali (agama) Allah, dan janganlah kamu sekalian berpecah belah, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa jahiliyah) bermusuh-musuhan , maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadikan kamu kerana nikmatnya bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah selamatkan kamu darinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatnya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk. (Ali Imran: 103).

By: AyuME

Monday, December 12, 2011

Mak Cik dan Tempe..


Sudah lama jari ini tidak menari di papan kekunci laptop mengisi ruang teratak Citra Ayume. Bukan tiada niat untuk menulis tapi masa itu mencemburi. Alhamdulillah hari ini Allah memberikan ana keluangan masa untuk berkongsi dengan teman-teman. Hari ni ana nak cerita tentang tempe. Siapa suka makan tempe? Angkat kaki.. hehe.. Ini bukan kisah panglipur lara atau dogeng nusantara. Tapi ia sebuah kisah kehidupan seorang mak cik tua di pedalaman Tanah Jawa. Mak cik tua ini sangat kuat beribadat dan taat kepada Allah. Pekerjaannya ialah membuat tempe dan menjual di pasar setiap hari. Itu adalah satu-satunya sumber pendapatan mak cik ini untuk menyara hidup. Tempe yang dijualnya setiap hari adalah tempe hasil tangannya sendiri.

Pada suatu pagi seperti biasa dia akan membawa tempe yang dibuatnya untuk di jual di pasar. Semasa dia sedang bersiap-siap untuk pergi menjual tempenya, tiba-tiba dia tersedar bahawa tempe yang diperbuatnya daripada kacang soya itu masih belum menjadi. Hanya separuh jadi. Kebiasaannya tempe yang dia buat telah masak sebelum bertolak. Diperiksanya beberapa bungkusan yang lain. Ternyatalah kesemua tempenya hari itu belum benar-benar masak seperti biasa.

Dia berasa amat sedih kerana didapati tempenya masih belum menjadi. Dia berfikir bahawa kemungkinan tinggi tempenya tidak laku hari itu. Jika tidak laku maka tiadalah rezekinya untuk hari itu. Dalam suasana hatinya yang sedih, dia yang memang kuat beribadah teringat akan firman Allah yang menyatakan bahawa, Allah dapat melakukan perkara ajaib, bahawa bagi-Nya tiada yang mustahil. Lalu dia pun mengangkat kedua tangannya sambil berdoa, “Ya Allah, Aku memohon kepada-Mu Tuhan yang Maha Kuasa agar kacang soya ini akan menjadi tempe. Ameen.”

Begitulah doa ringkas yang dipanjatkan olehnya dengan sepenuh hati. Sesungguhnya dia sangat yakin bahawa Allah pasti akan memakbulkan doanya. Dengan tenang mak cik tua itu menekan-nekan bungkusan bakal tempenya dengan hujung jarinya. Dia kemudiannya membuka sedikit demi sedikit bungkusan tempenya. Disangkanya kejaiban telah berlaku. Kacang soyanya telah bertukar menjadi tempe. Namun apa yang diharapkan tidak berlaku. Dia termenung dan berfikir seketika. Apakah ikhtiar lain yang boleh dia lakukan? Kenapa doanya tidak diterima?

Dia tidak berputus asa. Dia berfikir mungkin doanya kurang jelas didengar oleh Allah. Maka dia pun mengangkat kedua tangannya semula, lalu berdoa lagi. “ Ya Allah, aku tahu bahawa tiada yang mustahil bagi-Mu. Bantulah aku supaya hari ini aku dapat menjual tempe ini kerana ia satu-satunya mata pencarianku. Aku mohon agar dijadikan kacang soyaku ini kepada tempe. Ameen.”

Dengan penuh harapan dan debaran dia pun membuka sekali lagi bungkusan tempenya. Dibukanya sedikit demi sedikit. Apakah yang terjadi? Dia termangu dan hairan apabila didapati tempenya masih tetap begitu!! Sementara itu, hari pun semakin meninggi. Dia kira sudah tentu pasar sudah mula didatangi ramai orang. Dia tetap tidak kecewa atas doanya yang belum terkabul. Disebabkan keyakinan yang sangat tinggi terhadap bantuan Allah, dia bercadang untuk tetap pergi juga ke pasar membawa barang jualannya. Mak cik itu pun berserah pada Allah dan meneruskan hasratnya untuk ke pasar sambil berdoa. Dia berdoa dengan harapan apabila sampai di pasar ke semua tempenya akan masak.

Dia berfikir mungkin keajaiban Allah akan terjadi semasa perjalanannya ke pasar. Sebelum keluar dari rumah, dia sempat mengangkat tangannya untuk berdoa lagi.. “ Ya Allah, aku percaya, Engkau akan mengabulkan doaku, jadikanlah tempe ini. Ameen..” Lalu dia pun berangkat. Di sepanjang perjalanan dia tetap tidak lupa membaca doa di dalam hatinya.

Sesampai sahaja di pasar, segera dia meletakkan barang-barangnya. Hatinya betul-betul yakin yang tempenya sekarang mesti sudah menjadi. Dengan hati yang berdebar-debar dia pun membuka bakulnya. Dia menekan-nekan dengan jarinya setiap bungkusan tempe yang ada. Perlahan-lahan dia membuka sedikit demi sedikit daun pembungkus dan melihat isinya. Apa yang terjadi? Tempenya masih belum menjadi!! Dia pun terkejut seketika lalu menarik nafas dalam-dalam. Hatinya sudah mula marasa sedikit kecewa dan putus asa kepada Allah kerana doanya tidak dimakbulkan.

Dia merasakan Tuhan tidak adil padanya. Tuhan tidak kasihan padanya, inilah satu-satunya punca rezekinya, hasil jualan tempe. Dia akhirnya, cuma duduk sahaja tanpa mempamerkan barang jualannya. Dia merasakan bahawa tiada orang yang akan membeli tempe yang baru separuh menjadi. Sementara itu, hari semakin petang dan pasar sudah mulai sepi. Para pembeli sudah mula kurang. Dia meninjau-ninjau kawan-kawan sesama penjual tempe. Tempe mereka sudah hampir habis. Dia tertunduk lesu seperti tidak sanggup menghadapi kenyataan bahawa hari ini tiada hasil jualan yang boleh dibawa pulang. Namun jauh di sudut hatinya masih menaruh harapan terakhir kepada Allah, pasti Allah akan menolongnya. Walaupun dia tahu bahawa hari itu dia tidak akan mendapat pendapatan langsung, namun dia tetap berdoa buat kali terakhir, “Ya Allah, berikanlah penyelesaian terbaik terhadap tempeku yang belum menjadi ini.”

Tiba-tiba dia terkejut dengan teguran seorang wanita. “ Maaf ya, saya ingin bertanya, Mak cik ada tak jual tempe yang belum menjadi? Dari tadi saya sudah pusing keliling pasar ini untuk mencarinya tapi masih belum jumpa lagi.” Dia termenung dan terpinga-pinga seketika. Hatinya terkejut sebab berpuluh tahun menjual tempe, tidak pernah ada seorang pelanggan pun yang mencari tempe yang belum menjadi. Sebelum dia menjawab sapaan wanita di depannya itu, cepat-cepat dia berdoa di dalam hatinya, “ Ya Allah, saat ini aku tidak mahu tempe ini menjadi lagi. Biarkanlah tempe ini seperti asalnya. Ameen..”

Sebelum dia menjawab pertanyaan wanita itu, dia membuka sedikit daun penutup tempenya. Alangkah seronoknya dia, ternyata memang benar tempenya masih belum menjadi! Dia rasa gembira dan bersyukur pada Allah. Wanita itu memborong habis ke semua tempenya yang belum menjadi itu. Sebelum wanita itu pergi, dia sempat bertanya kepada wanita itu, “ Mengapa hendak membeli tempe yang belum menjadi?”

Wanita itu menerangkan bahawa anaknya yang kini berada di England teringin makan tempe dari desa. Memandangkan tempe itu akan dikirimkan ke England, si ibu tadi kenalah membeli tempe yang belum menjadi supaya apabila sampai di England nanti akan menjadi tempe yang sempurna. Kalau dikirimkan tempe yang sudah menjadi, nanti di sana tempe itu sudah tidak elok lagi dan rasanya pun kurang sedap. Perempuan tua itu pun kehairanan dan berfikir rupa-rupanya doanya sudah pun dimakbulkan Allah. Allahuakhbar.....

Berdasarkan cerita tersebut ada beberapa mesej yang tersulam indah. Apa yang ana ingin sampaikan dan kongsi dalam cerita ini adalah falsafah atau mesej disebalik cerita tersebut. Betapa Allah Maha bijaksana, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Kita berdoa. Allah memakbulkan. Dia memakbulkan setiap doa hambanya yang soleh dengan cara yang berbeza. Tidak semua benda yang kita harap, kita dapat sama seperti apa yang kita pohon pada-Nya. Allah lebih tahu apa yang kita perlu dari apa yang kita mahu. Bersangka baiklah dengan Allah. Bila Allah cepat memakbulkan doamu, maka Dia menyayangimu, bila Dia lambat memakbulkan doamu, maka Dia ingin mengujimu. Bila Dia tidak memakbulkan doamu, maka Dia merancang sesuatu yang lebih baik untukmu.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda, Allah swt berfirman, “Aku bersama sangkaan hamba-Ku, sekiranya sangkaannya terhadap-Ku baik, maka baginya kebaikan, maka janganlah bersangka terhadap Allah swt melainkan yang baik.” Jika kita berdoa kepada Allah, maka hendaklah bersangka baik dengan Allah jika hajat kita tidak dimakbulkan. Mungkin Allah swt mahu memberi yang lebih baik dari apa yang kita minta. Sekiranya kita ditimpa musibah, hendaklah kita yakin bahawa di sebalik musibah yang diterima ada hikmahnya yang tersendiri. Wahai sahabat, bersangka baiklah kepada Allah dalam apa jua keadaan pun.. kerana kasih sayang Allah itu mendahului kemurkaan-Nya. Muslim itu bila diuji dia bersabar, bila diberi nikmat dia syukur. Dan ingatlah tatkala Tuhan kamu memberi tahu: “Demi sesungguhnya! Jika engkau bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatku kepada kamu dan sekiranya engkau kufur, sesungguhnya azab-Ku amat pedih.” (Ibrahim: 7).

Kita ada Allah. Ingatlah Allah dalam apa jua keadaan. Kita diajar di dalam Islam agar sentiasa bergantung kepada Allah, nescaya kita dapati Allah sentiasa bersama kita. Sabda Nabi saw kepada Ibnu ‘Abbas ketika itu dia masih kecil, maksudnya: Wahai anak kecil! Sesungguhnya aku ingin mengajarmu beberapa kalimat, iaitu, jagalah Allah (jaga perintah-Nya) nescaya Allah menjagamu. Jagalah Allah (jaga perintah-Nya) nescaya engkau dapati dia berada di hadapanmu (menunaikan keperluanmu). Apabila engkau memohon, pohonlah daripada Allah. Apabila engkau meminta pertolongan, minta tolonglah daripada Allah (riwayat al-Tirmizi, hadith 2516). Hadith tersebut menjelaskan kepada kita, apabila seseorang itu menjaga agamanya, memelihara tanggungjawabnya sebagaimana diititahkan perintah Allah kepadanya, maka dia akan merasa betapa Allah dekat dan bersama dengannya dalam semua urusan.

Persoalannya kenapa ada orang merasa jauh dengan Allah? Jawapannya kawan-kawan.. kerana merekalah yang menjauhkan diri daripada Allah. Merekalah yang menyusun bata, membina tembok menjauhi diri dari Allah. Sesungguhnya amal kebaikan yang dilakukan anak adam akan mendekatkan mereka kepada Allah namun kemaksiatan yang dilakukan menyebabkan mereka jauh dari Allah. Semoga perkongsian ini bisa memberi makna dan hikmah pada hati-hati insan yang membacanya. Ameen ya rab. Positiflah dalam niat, pemikiran dan tindakan. Bersangka baiklah dengan Allah. Berdoa dan terus berdoa. Insyaallah setakat ini sahaja perkongsian ana dan untuk akan datang, insyaallah ana akan kongsikan tentang mengapa doa kita tidak dimakbulkan.. mengapa dan bagaimana menyelesaikannya. Ya Allah moga aku istiqamah di jalan-Mu. Berikanlah aku kekuatan dan mudahkan lah urusan kami semua. Ameen. Wassalam...

~Ana Ayume: 12/12/11 18.54~

Sunday, August 21, 2011

FAKIRNYA SEORANG GABENOR

Semalam ana menghadiri Ijtimak Ramadhan IKRAM Selangor (ISIS) di Masjid Wilayah Persekutuan. Perhimpunan penuh barakah yang dihadiri oleh para ikhwan dan ikhwah yang berjuang di jalan dakwah. Alhamdulillah banyak perkongsian yang menghadirkan hikmah. Tertarik ana tentang kisah seorang sahabat yang berjawatan gabenor tetapi adalah seorang fakir. Mungkin ada di antara kita yang pernah mendengar kisah ini, namun bagi ana ianya adalah suatu input yang baru. Maka jejari kecil ini pantas berlari di papan kekunci laptop untuk berkongsi dengan anda semua. Bagi ana kisah sahabat ini tidak ada diceritakan di dalam buku teks sejarah sama ada di peringkat PMR, SPM mahupun STPM. Jadi ana kira perkongsian ilmu tentang sahabat ini adalah suatu yang wajar. Kisah teladan yang terhasil dari peribadi murni para sahabat generasi al-Quran diharap bisa meniup roh kesedaran dalam diri insan. Mari kita telusuri bersama kisah sahabat yang bernama Saad bin Amir Al-Jumahi.

Saad bin Amir Al-Jumahi telah dilantik menjadi Gabenor di Hims (daerah berhampiran Madinah) oleh Khalifah Umar Al-Khattab. Saidina Umar telah memanggil Saad dan berkata "Wahai Saad, kami telah melantik engkau sebagai gabenor Hims. Lalu saad membalas, "Wahai Umar, aku memohon agar engkau tidak mendorong diriku condong kepada dunia.". Lalu dengan marahnya Khalifah Umar membalas, "Celakalah engakau! Engkau meletakkan amanah pimpinan dibahuku, lalu engkau membiarkan aku sendirian." Lalu dijawab oleh Saad, " Demi Allah! aku tidak akan membiarkan engkau sendirian."

Selepas beberapa lama Hims ditadbir oleh Saad, pada suatu hari Umar mengutuskan delegasi ke Hims untuk menyenaraikan golongan fakir di sana sebagai penerima zakat. Sekembalinya deligasi tersebut ke Madinah, Umar memeriksa nama golongan fakir dan mendapati terdapat nama Saad bin Amir. Lalu Umar bertanya kepada deligasi tersebut, " Adakah Saad yang dimaksudkan ini merupakan Gabenor Hims." Lalu mereka menjawab, " Ya." Menitis air mata Saidina Umar sehingga membasahi janggutnya. Beliau kemudiannya menyuruh deligasi tersebut menghadiahkan 1000 dinar untuk keperluan Saad. Sememangnya Saad terlalu miskin sehingga jiran-jirannya mengkhabarkan pelita pun tidak ada di rumah beliau. Untuk membeli minyak dan sumbu pelita pun beliau tidak mampu kerana terlalu miskin. Beliau tersenarai sebagai orang miskin kerana setiap kali menerima gajinya dia pasti akan membahagi-bahagikan gajinya kepada orang miskin dan susah.

Apabila wang tersebut sampai kepada Saad, maka berubah air muka beliau. Perkara tersebut diperhatikan oleh isterinya lalu beliau bertanya, "Adakah Khalifah Umar telah wafat?" Jawab Saad, "Bahkan lebih buruk." "Adakah kaum muslimin kalah dalam peperangan?" "Bahkan lebih", jawab Saad. "Jadi, apakah yang terjadi?", isterinya bertanya lagi. "Dunia telah datang untuk merosakkan akhiratku," Jawab Saad bin Amir. Maka isteri beliau menjawab, " maka jauhilah ia." Lalu Saad pun membahagikan wang tersebut kepada fakir miskin.

Inilah contoh manusia yang benar-benar ehsan. Melakukan sesuatu kerana inginkan keredhaan Allah bukan kerana inginkan penghormatan manusia. Gabenor sepatutnya mempunyai rumah besar dan hidup mewah tetapi beliau memilih untuk hidup sederhana demi redha Allah. Pemimpin yang zuhud ini perlu menjadi contoh ikutan para pemimpin kita. Hak rakyat lebih diutamakan berbanding hak peribadi. Hal ini berbeza pada zaman kita? renung-renungkan. Fikir-fikirkan para sahabat kerana kitalah generasi yang bakal menentukan jatuh bangunnya negara. Kitalah generasi yang akan membangunkan semula pemerintahan khulafa di era modenisasi ini.

Jiwa ini bergetar bila mendengar kisah gabenor yang hidupnya sederhana demi kesenangan orang lain. Ku impikan pemimpin kini mampu dilahirkan zuhud seperti Saad. Zuhud dan adil seperti Saidina Umar al-Khattab dan cucunya Umar Abdul Aziz. Bilakah impian ini bisa menjadi realiti? Antara realiti dan harapan. Ya Allah jika aku tidak mampu melihat era pemerintahan khulafa moden ini ya Allah, izinkanlah zuriat keturunanku nanti bisa melaluinya dan menjadi sebahagian daripadanya. Ya Allah, kurniakanlah aku pemimpin hidup yang cintanya hanya pada-Mu ya rab, agar kami mampu melahirkan generasi sehebat para sahabat ya Allah. Ameen ya rabbal alamin. Padamu ku mendambakan harapan. Pada-Mu berserah. Kibaran bendera kemenangan ISLAM itu pasti tiba. Hanya masa yang bisa menentukannya.

Sahabat yang dikasihi marilah kita sama-sama berusaha mencari redha Allah. Jalan dakwah itu memang berliku. Kau tidak akan dihamparkan permaidani merah tapi duri-duri tajam yang akan dijejakimu. Adakala kau perlu terluka tapi yakinlah bahawa parut di medan juang itu suci dan balasannya adalah syurga Allah yang lebih hakiki. Ramadhan pun sudah berada di fasa ketiga. Fasa pembebasan dari api neraka. Moga kem tarbiyah Ramdhan kita kali ini bisa membuahkan takwa. Insyaallah. Selamat beramal.

~AyuMe, 22 Ramadhan 1423 Hijriah~

Friday, August 5, 2011

Harapan Ramadhan


video

Harapan Ramadhan

Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah...
Dengan rahmatMu oh Tuhanku...
Ku tempuh jua...

Tuesday, July 19, 2011

Diet Holistik

Sudah lama ana tidak mengemaskini blog. Alhamdulillah hari ini ana diberi kesempatan untuk kembali ke alam maya ini untuk berkongsi hikmah. Ana ingin berkongsi dengan rakan-rakan semua tentang diet, bukan diet biasa tapi diet luar biasa. Ana bukan pakar pemakanan namun ana yakin dengan diet ini anda pasti akan mendapati keberhasilan dan makna hidup. Teruskan membaca dan anda akan temui ramuannya.

Manusia hanya selalu mengambil berat soal makanan jasad tetapi lupa soal makanan rohani. Apabila keduanya tidak seimbang maka wujudlah kepincangan jiwa. Yang luar nampak hebat yang dalam berongga. Umpama buah yang dilihat cantik diluar tapi berulat di dalam. Islam itu holistik. Mukmin yang sejati mestilah seimbang dari kedua-dua aspek. Luar cantik dalam pun mesti cantik. Terfikir diri ini kenapa manusia pada zaman kini sibuk mencantikkan jasmani tapi lupa dalam mencantikan rohani? Manusia sanggup menghabiskan ribuan ringgit untuk kecantikan diri, membeli barang kosmetik, diet itu ini, senaman dan membeli makanan penjagaan kesihatan malah sanggup melakukan penbedahan plastik.

Bila sakit pula ramai di antara kita akan mencari ubat atau cara penyelesaian alternatif. Ada yang memilih berjumpa doktor, membeli ubat di farmasi mahupun mendapatkan pelbagai bentuk rawatan alternatif yang ada kini. Kesibukkan menjaga makanan dan kecantikan luaran atau jasmani menyebabkan manusia hari ini lupa bahawa mereka juga memerlukan makanan dalaman atau rohani. Makanan jiwa inilah yang sebenarnya penting setanding dengan makanan jasmani.

Orang yang berbadan sasa, cantik dan hebat dari fizikal sekalipun tewas apabila mereka miskin jiwa. Kekuatan luaran individu digerakkan oleh kekuatan dalaman individu. Dalam realiti kehidupan kita selalu dengar ada orang kaya yang memiliki segalanya, harta, pangkat mahupun populariti dalam masyarakat bertindak membunuh diri. Adakah mereka tidak bahagia sedangkan mereka miliki segalanya yang bersifat kemewahan? Jawapannya hanya satu kerana mereka miskin jiwa. Mereka kaya dari sudut material tapi mereka miskin dari sudut jiwa. Mungkin orang biasa melihat mereka sihat dan bahagia kerana memiliki segalanya tetapi orang lain tidak nampak bahawa mereka sedang derita kerana kemiskinan jiwa. Mereka rasakan hidup mereka kosong dan tidak bermakna. Kehidupan yang dilalui terasa membosankan.

Kenapa mereka berasa bosan dengan hidup? Sebab makna hidup bagi mereka hanya sekadar kehidupan dunia. Mereka tidak tahu bahawa ada kehidupan selepas itu. Seorang muslim yang miskin harta namun mereka kaya jiwa. Mereka tidak takut mati malah mengharapkan kematian disegerakan dalam menegakkan agama Allah. Mati dalam jihad adalah sesuatu yang didambakan. Mereka percaya bahawa selepas berhijrah dari alam dunia mereka akan ke alam lain yang bernama akhirat. Di sana balasan yang setimpalnya pasti menjadi milik mereka. Kenapa generasi al-Quran pada zaman rasulullah tidak takut mati? Sebab mereka tahu bahawa dunia ini hanya sementara dan akhirat itu ada balasan yang kekal abadi. Mereka sentiasa hidup walaupun jasad mereka lebur dimakan bumi tapi roh mereka akan tenang menemui pencipta Agung, Tuhan sekalian makhluk. ALLAH. Sebab itu tidak ada makna tewas dalam diri umat Islam yang kaya jiwanya.

Misi hidup mereka hidup mulia dan mati syahid. Kedua-duanya amat bermakna. Hal ini berbeza pada zaman kita. Zaman kita umat Islam ramai tapi kita tewas diboneka yahudi dan AS. Kenapa semua ini terjadi? Nabi Muhammad bersabda sebelum kewafatannya bahawa pada suatu ketika umat Islam itu ramai tetapi mereka umpama buih-buih di lautan. Apabila dipukul ombak ia akan pecah. Umat islam ketika itu wahan, ‘cintakan dunia dan takutkan mati’. Hal itu benar-benar terjadi pada zaman kita. Aqidah yang menjadi asas ketauhidan tidak tertegak dalam diri individu yang mengaku muslim. Muslim hanya pada nama. Sedangkan Islam itu sendiri bermakna tunduk dan patuh kepada perintah Allah. Pergi mana nilai iman generasi Islam kini. Mengaku Islam tidak melakukan apa yang disuruh Allah malah berani mencabar dengan melanggar larangan Allah.

Solat hanya sebagai suatu rutin. Solat itu kehilangan roh keimanan. Solat tanpa jiwa. Maka tidak hairanlah bahawa maksiat bermaharajalela kerana solat yang dilakukan tidak memberi impak. Solat itu kosong tidak meresap ke dalam jiwa. Jiwa mereka tandus kerana dibajai dengan perjuangan material semata-mata. Jadilah individu yang gemuk luar, kurus dalam. Mereka goyah jati diri, mudah dipengaruhi budaya hedonistik dan tenggelam dalam arus globalisasi tanpa sepadan. Mereka punya deria fizikal yang sempurna tapi cacat dalam mengenal perkara yang hak dan batil. Sayang seribu kali sayang kerana kita umat Islam hari ini memiliki modal insan tetapi modal insan yang ada hari ini kurang kualiti. Penyelesaiannya hanya satu kembalilah kepada diet fitrah iaitu keseimbangan dari aspek jasmani dan rohani. Pengukuhan dalaman mampu mengukuhkan luaran. Sebuah kediaman yang kukuh juga bermula dari pasak tiang yang utuh. Bermula dari kerangka dalaman yang kukuh. Begitu juga kita, umat Islam hari ini perlu melakukan transformasi jiwa kembali kepada fitrah.

Apabila umat Islam tahu tujuan hidupnya? Hidup mereka bermatlamat. Maka usaha ke arah pemerkasaan jiwa dan fizikal itu juga jelas dan terancang. Hidup akan terasa lebih bermakna. Apabila kita berjaya membina individu muslim yang kukuh imannya, sihat fizikal dan intelektualnya maka kita juga berkemampuan membina keluarga yang bersifat baiti jannati. Apabila institusi keluarga yang ada dibina atas dasar Islam yang teguh maka wujudlah komuniti Islam yang terancang. Jika hal ini berlaku ana yakin dan percaya bahawa masa Islam kembali gemilang akan tiba. Negara Islam yang sebenar akan tertegak. Al-Quran dan Sunnah akan diterima ramai sebagai asas perlembagaan. Sesungguhnya daku mendambakan bumi ini akan bercahaya seperti bumi Yathrib (Madinah al-munawarah) setelah kedatangan Islam holistik. Tanggungjawab siapa untuk merealisasikan semua ini. Jawapannya tanggungjawab kita semua.

Setiap dari kita adalah khalifah. Kita bertanggungjawab terhadap diri kita sendiri dan agama Islam tercinta. Tanya iman ketuklah hati dan mindamu.. Fikir-fikirkan, adakah kita telah laksanakan tanggungjawab kita.. Anda ada pilihan terserah kepada anda. Ana menyeru pembaca budiman, marilah kita sama-sama membina diet seimbang dalam proses awal membentuk ummah cemerlang duniawi dan ukhrawi. Diet ini tidak memerlukan banyak modal yang penting kesedaran dan usaha yang istiqamah. Diet holistik ini pasti bisa dicapai. Insyaallah. Semoga Allah menunjukkan kita jalan yang benar dan dipermudahkan.. Ameen Ya Rabb. PadaMu ku berharap.

AyuMe: 11.29 pm: 19 Julai 2011

Friday, April 15, 2011

Manusia dan Undang-undang Kehidupan


Alhamdulillah ku panjatkan kesyukuran pada pencipta yang maha sempurna. Terima kasih ya Allah kerna Kau sering membuka pintu kesedaran dalam diri ini. Tika ku hanyut dengan arus masa, Kau ingatkan aku dengan pengantaraan hamba-Mu, tanpa ku sedar. Dengan kasih sayang dan izinMu ya Allah, kau ilhamkan aku untuk menzahirkan yang hak melalui perantaraan maya. Hati ini tersentuh bila membaca kalimah cintaMu. Kau susun hikmah-hikmah Al-Quran itu dengan jalinan seribu satu makna. Merentasi zaman dan releven selamanya. Anugerah agung untuk sekalian manusia. Wahai makhluk yang memiliki akal, fahamilah bait cinta dari Tuhanmu dengan indera yang kau miliki. Sucikan hatimu, dengarlah seruan ilahi kerana kita di sini bukan kekal hakiki. Setiap ketentuan Allah untuk hambanya, pasti ada hikmah yang maha sempurna. Akal rasionalmu wahai anak adam tidak mampu menjadi kompas tega dalam hidupmu. Jika kau hanya memiliki kompas tetapi kau tidak memahami peta, apakah gunanya? Kau bisa saja menghalakan kompasmu ke mana saja, mengikut haluan kaki bergerak mungkin! tapi belum tentu kau mampu sampai ke destinasi dengan selamatnya. Jika kau miliki peta dan bisa memahami peta, sudah tentu kompasmu itu bisa berfungsi dengan jayanya. Implikasinya kau bisa sampai ke destinasi sasaran dengan jayanya. Insyaallah.

Manusia itu secara semula jadinya dikurniakan sifat inkuiri, yakni sifat ingin tahu. Kita sering bertanya itu dan ini? Kenapa dan bagaimana? Seribu satu persoalan sering muncul apabila kita berhadapan dengan situasi yang kita kurang arif tentangnya. Secara fitrahnya manusia itu sering berfikir dan memberi jawapan berdasarkan akal rasionalnya. Namun, akal rasional itu tidak cukup menjadi hujah kepada perkara-perkara ghaib, perkara yang diluar batasan fikirannya, oleh itu manusia memerlukan wahyu sebagai panduan. Logik manusia boleh sahaja berubah merentasi masa dan pengalaman. Satu ketika dulu untuk manusia berada di awan, terbang seperti burung suatu yang tak logik dek akal bagi manusia di era itu. Ada juga manusia yang gila dan punya wawasan luar biasa. Dia percaya manusia boleh terbang suatu hari nanti. Mampukah kita terbang teman-teman pada hari ni? Anda punya jawapannya. Kita mungkin tidak mampu terbang secara lansung seperti burung tapi kita punya alat canggih yang membolehkan kita terbang di awan pada hari ini. Hari ini manusia terbang di awan adalah sesuatu yang logik. Hal ini menjelaskan fikiran manusia itu bisa sahaja berubah. Semalam perkara itu tidak logik. Hari ini perkara itu menjadi logik.

Bercakap soal logik akal ini, ana sebenarnya terpanggil untuk berkongsi dengan teman-teman tentang soal undang-undang. Apakah beza antara undang-undang manusia dengan undang-undang Allah? Ana bukanlah, graduan undang-undang yang bisa membentangkan akta-akta perundangan negara atau menghujah tentangnya, tapi ana hanyalah hamba dan khalifah Allah yang ingin berkongsi hakikat kebenaran. Undang-undang secara umumnya diwujudkan untuk memastikan keharmonian dan kesejahteraaan sejagat. Tanpa undang-undang segalanya bisa sahaja jadi kucar kacir. Undang-undang itu ada yang bertulis dan ada yang diwarisi dari satu generasi ke satu generasi secara lisan. Undang-undang lisan itu sering kali berkait dengan undang-undang moral dan adat.

Alam ini juga punya undang-undang yang tersendiri. Manusia juga secara fitrahnya punya undang-undang yang tertulis dalam hati dan anggotanya. Adakah kita sedar tentang undang-undang tersebut teman-teman? Siang dan malam silih berganti dengan peraturan dan ketetapan Allah. Matahari, bulan, bumi dan planet-planet lain berputar pada paksinya dengan undang-undang dan peraturan yang telah ditetapkan Allah. Tumbuh-tumbuhan dan haiwan juga taat pada ketentuan dan peraturan Allah walaupun mereka tidak dikurniakan akal, malah mereka sentiasa bertasbih memuji Allah. Tangan, kaki, mata, hidung, telinga, jantung dan segala anggota kita juga berfungsi mengikut ketetapan dan peraturan yang telah ditetapkan Allah. Tugas mata hanya untuk melihat dan ia akan terus kekal menjadi pancaindera penglihatan. Mana mungkin mata digunakan untuk menghidu. Menghidu itu tugasnya hidung. Semuanya berfungsi mengikut ketetapan yang telah disyariatkan oleh Allah. Allahuakhbar.. Subhanallah..

Manusia itu dikatakan makhluk yang berkelas tinggi kerana ia dikurniakan akal. Manusia diberi kelebihan dalam membuat pilihan kerana ia punya akal untuk berfikir betul dan salah. Adakah manusia itu menggunakan akal dengan sewajarnya dalam membuat pertimbangan betul dan salah? Selain dikurniakan akal manusia juga dikurniakan hati untuk memahami. Gerak hati boleh membantu akal rasional dalam melakukan pertimbangan. Dalam diri manusia ada segumpal darah, jika baik ia maka baiklah manusia. Ketahuilah bawa ia adalah hati. Hati umpama raja yang mentadbir satu daerah dalam diri insani. Seorang yang berakal mungkin tidak mempunyai sifat prihatin dan kemanusiaan tanpa hati. Gandingan antara akal dan hati melahirkan wilayah pentadbiran peribadi. Maka lahirlah individu yang berakhlak dan berbudi pekerti jika keduanya serasi berkoleberasi.

Dalam diri manusia itu juga ada nafsu. Jika nafsu itu yang mengambil takhta menguasai wilayah diri manusia, maka hancurlah sahsiah. Insan yang hebat tidak akan membiarkan nafsu menunggangi akal dan hati. Penguasaan nafsu pada diri individu bukan sahaja boleh merosakkan dirinya tetapi boleh mengamcam orang disekitarnya. Hati yang rosak, akal yang sonsang dan nafsu yang bermaharajalela menyebabkan wujudnya sifat sombong, tamak, dengki, dendam dan seangkatan dengannya. Maka, suburkanlah iman dihati, bajai takwa dalam diri dan teguhkan akalmu dengan ilmu agar kau bisa menjinakkan nafsu menjadi hamba yang setia. Implikasinya wujudlah insan berjiwa waja, berhati mulia dan sentiasa taat pada perintah penciptanya, kerana dia tahu dirinya adalah hamba dan khalifah di daerah pentadbiran Allah.

Kenapa ada manusia yang mempertikaikan undang-undang Allah? Siapalah kita untuk mempertikai semua itu? Allah lebih tahu di sebalik setiap ketetapan itu. Allah maha mengetahui semua perkara; sama ada yang telah berlaku, sedang berlaku dan akan berlaku, di langit mahupun di bumi. Semuanya tak terlepas dari pengetahuan Allah, malah apa yang terdetik di hatimu sekalipun kau tak menzahirkan, Allah maha mengetahui. Allah menciptakan kita, Dia maha tahu apa kekuatan dan kelemahan kita. Jangan kamu samakan Allah dengan kita. Itu syirik namanya. Akal rasional kita terbatas dalam membuat pertimbangan. Ada yang berhujah undang-undang hudud dan kisas tidak sesuai dilaksanakan dalam negara yang berbilang bangsa dan agama. Ada yang berkata kita perlukan masa untuk melaksanakan. Selain itu, ada juga yang menjadi pemerhati bisu dengan suasana semasa. Sekadar mengangguk dan menggeleng.

Ana ingin bertanya, siapa yang menjadikan kita? Sudah tentu jawapannya, Allah. Allah ada sebab menjadikan kita pelbagai bangsa dan warna kulit. Walaupun siapa kita dan di mana kita berada kita adalah hamba Allah, tidak kira seseorang itu beragama Islam, Kristian, Yahudi mahupun Nasrani. Itulah fitrah yang kita semua patut tahu. Yang membezakan individu muslim dengan mereka adalah kalimah syahadah yang kita pengang. Persaksian kita bahawa tiada Tuhan yang kita sembah melainkan Allah dan nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Kita kata kita Islam, tapi ada juga perkara yang antara kita masih tidak dapat menerima ketetapan dan perintah yang sewajarnya dilaksanakan tanpa keraguan.

Sebagai seorang Islam perkara yang berkait dengan syariat tiada kompromi. Tidak ada alasan itu dan ini. Yang wajib, tetap wajib dan yang wajib tetap perlu dilaksanakan walau apa cara sekalipun. Islam itu sendiri bermakna tunduk dan patuh kepada segala perintah Allah dan meninggalkan segala larangannya. Iman itu pula mengaku dengan hati, mengucap dengan lidah dan melaksanakan dengan perbuatan. Jika kita mengaku sebagai Islam maka sewajarnya kita menjadi seorang yang beriman. Seorang yang beriman tidak akan mempertikaikan perintah dan larangan Allah. Mereka tidak akan hanya mengambil undang-undang yang mereka rasa sesuai dengan diri mereka dan meninggalkan undang-undang yang tidak bersesuaian dengan kepentingan dan nafsu mereka. Islam itu bukan bermakna melaksanakan apa yang suka dan meninggalkan apa yang kita tak suka, tapi melaksanakan segala perintah Allah tanpa sebarang keraguan padanya.

Wajarkah kita tidak melaksanakan perintah Allah?, kalau kita takut tidak sesuai dengan agama lain, melanggar hak asasi manusia dan sebagainya hanya untuk menjaga hati manusia, lupakah kita hati siapa yang berhak dijaga, berhak diutamakan. Adakah manusia itu memberikan rezeki pada diri kita? Jawapannya tidak bukan. Allah yang memberikan rezeki kepada kita, yang memberikan kita bernafas sehingga hari ini. Wajarkah kita menentang perintah Allah? Kalau ada yang mengatakan wajar, jangan makan rezeki yang dikurniakan Allah dan jangan tinggal di muka bumi ini. Habis nak tinggal dekat mana? Jawapannya bagaimana? Mati pun kena kembali kepada Allah. Nak sembunyi dari Allah, boleh ke? Di mana sahaja Allah nampak dan tahu apa yang kita buat. Undang-undang mana patut kita ikut, undang-undang manusia atau undang-undang Allah? Tepuk dada tanya iman dan zahirkanlah melalui tindakan. Akhir kata, undang-undang Allah itu perlu ditegakkan walau apa cara sekalipun. Moga perkongsian ini bisa menghadirkan hikmah pada insan yang punya akal untuk berfikir dan menilai antara yang hak dan batil. Sesungguhnya ilham itu milik Allah, yang baik itu datang dari Allah dan yang buruk itu datang dari kelemahan ana sendiri. Wassalam..

Komentar: Ayume


Maklumat Tambahan yang berkaitan: Renung-renungkan, fikir-fikirkan..

….Janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barang siapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir. Dan kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (Taurat) bahawa jiwa (dibalas dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, luka-luka (pun) ada kisasnya. Barang siapa yang melepaskan hak (kisas)nya, maka lepaskanlah hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barang siapa tidak memutuskan perkara itu menurut apa yang diturunkan Allah, mereka itu adalah orang-orang yang zalim. (Al Maidah: 44-45)

Dan hendaklah orang-orang yang mengikut Injil memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah didalamnya. Barang siapa tidak memutuskan perkara-perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik. Dan kami telah menurunkan kepadamu Al-Quran dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, iaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara menurut apa yang Allah turunkan, dan janganlah kamu mengikut hawa nafsu mereka yang meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, nescaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu, dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah dan janganlah kamu mengikut hawa nafsu mereka. Dah berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturun Allah), maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah menghendaki akan menimpakan musibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik. Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (Al-Maidah: 47-50)

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada yang makruf dan mencegah dari yang mungkar. Mereka itulah orang-orang yang beruntung. (Ali Imran: 104)

Dia-lah Allah (yang disembah), baik di langit mahupun di bumi; Dia mengetahui apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu lahirkan dan mengetahui (pula) apa yang kamu usahakan
(Al-An’am: 3)

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah maha mengetahui dan maha mengenal. (Al-Hujurat: 13)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudaramu pemimpin-pemimpinmu, jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan, dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka pemimpin-pemimpinmu, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (At-Taubah: 21)

Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui. Sesungguhnya pada pertukaran malam dan siang itu dan pada apa yang diciptakan Allah di langit dan di bumi, benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan-Nya) bagi orang-orang yang bertakwa. (Yunus: 5-6)

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata
( Al-Baqarah: 208)

Kumpulan Hadis Arbain

Hadis Keenam
"Dari Abu Abdullah An-Nu'man bin Basyir r.a. katanya : saya telah mendengar Rasulullah SAW bersabda : ' Sesungguhnya yang halal itu terang ( jelas ) dan yang haram itu terang, dan di antara keduanya pula terdapat pekara-pekara yang syubahat ( tidak terang halal atau haramnya ) yang tiada diketahui oleh orang ramai. Orang yang memelihara dirinya dari pekara-pekara yang syubahat itu adalah seperti orang yang melindungi agama dan kehormatan dirinya. Orang yang tergelincir ke dalam pekara syubahat itu akan tergelincir masuk ke dalam pekara haram. Laksana seorang pengembala di pinggir sebuah tempat larangan, yang akhirnya lalai dan masuk ia ke dalam tempat larangan itu. Adapun bagi setiap raja sebuah tempat larangan, dan tempat larangan Allah itu adalah pekara-pekara yang diharamkanNya. dan ketahuilah pada setiap jasad itu seketul daging. Andainya ia baik, baiklah seluruh jasad itu dan sekiranya ia rosak maka rosaklah seluruh jasad itu. Itulah hati. '

Hadis Ketiga puluh
Dari Abi Tsa'labah Al-Khusani, Jurthum bin Nashir r.a, daripada Rasulullah SAW, yang bersabda : " Sesungguhnya Allah Ta'ala telah memfardhukan beberapa kewajipan, maka janganlah kamu mengabaikannya. Dan ia telah menetapkan beberapa hudud ( batasan ), maka janganlah kamu melampauinya. Dia telah mengharamkan beberapa benda maka janganlah kamu melanggarnya. Dan Dia telah mendiamkan beberapa pekara sebagai suatu rahmat terhadap kamu, bukan kerana lupa maka janganlah kamu membahas mengenainya."

Hadis Ketiga puluh Empat
Dari Abi Said Al-Khudri r.a, katanya : " Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : " Barangsiapa di antara kamu yang melihat kemungkaran, maka hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya ( kuasanya ). Sekiranya ia tiada berkuasa maka hendaklah ia mengubahnya dengan lidahnya (nasihatnya). Sekiranya ia tiada berkuasa maka hendaklah ia mengubahkannya dengan hatinya (tidak meredhai perbuatan tersebut). Dan yang demikian adalah selemah-lemah iman.

Hadis Keempat puluh Satu
Dari Abu Muhammad Abdullah bin Amru bin Al-Ash r.a katanya : " Telah bersabda Rasulullah SAW : ' Tiada beriman sesaorang dari kamu sehingga hawa nafsunya patuh kepada apa yang aku sampaikan. ' "

Monday, March 21, 2011

Tudung Labuh dan Safety Factor


“Okey, ada apa-apa yang hendak ditanya lagi?”, mungkin sahaja ini adalah kata penamat pada malam ini sebelum bersurai.

"Emm...Abah, saya nak tanya satu soalan boleh tak?", suara Azhan pantas mencelah.

Aku melihat jam pada tangan. 11.30 malam waktunya. Selalunya waktu sebegini sudah dikira lewat pada perkiraan manusia di negara burung Kiwi ini. Namun, aku kagum dengan semangat anak-anak muda Islam Auckland yang masih lagi hangat berbicara tentang Ad-Din ini di kala malam menuju usia pertengahannya.

"Silakan bro...tak ada hal punyalah.", jawabku.

"Abah, kenapa ada sesetengah orang perempuan pakai tudung yang labuh sangat. Kalau dah menutup dada itu dah kira ok la kan. Dalam Quran pun dah sebutkan kalau menutup itu biar sampai menutup dada. Buat apa nak pakai tudung besar-besar macam tu. Nampak macam..."

"Macam cendawan yang comel-comel warna merah tu?", sambungku memotong bicaranya.

"Haa? Cendawan? Kenapa cendawan?"tanya Ipin.

"Sebab kepala cendawan tu kan bulat dan labuh sampai ke separuh badannya."

Jenaka sepontanku disambut ketawa kecil adik-adik ini. Aku mencelah kerana aku tidak mahu perempuan yang menjaga kesederhanaan diri itu dilebel yang bukan-bukan. Cendawan yang comel mungkin berpada.

Aku diam seketika, memikirkan bagaimana caranya aku hendak meyakinkan adik-adik ini. Kesemuanya adalah pelajar tahun pertama jurusan kejuruteraan; manusia yang kebanyakan masa berhujah dengan logik akal dan prinsip-prinsip fizik.

“Semua dah ambil mata pelajaran Introduction to Engineering Design kan? Pernah tak dengar konsep Safety Factor?”

Aku memerhati kesemua mereka. Ada yang mengangguk dan ada yang menggelengkan kepala.

“Safety Factor ialah satu prinsip dalam rekaan apabila seseorang jurutera itu melebihkan sesuatu perkiraan kejuruteraan untuk mengambil kira faktor-faktor yang tidak diketahui demi menjamin keselamatan produk yang direka."

“Contohnya, dalam situasi mereka jambatan, perkiraan ketebalan pasak utama yang diperlukan adalah 50cm. Disebabkan ada faktor-faktor yang tidak dapat dikenal pasti sama ada kadar perubahan halaju angin yang mendadak, kadar pemendapan tanah yang berubah secara drastik akibat aliran air bawah tanah yang tidak menentu ataupun faktor-faktor lain, ketebalan pasak utama itu ditingkatkan sebanyak faktor 1.5. Maka, ketebalan yang akan digunakan ialah 75cm”, aku menjelaskan dengan panjang lebar. Biar panjang asalkan mereka faham aliran hujahku ini. Safety Factor dalam berhujah.

“Jadi Abah, tak ke over design kalau macam tu? Membazir namanya”, tanya Hairi.

“Tak, bro. It is an investment. Bayangkan kalau apa-apa yang terjadi pada produk yang direka dan dalam kes tadi ialah jambatan. Kalau jambatan tu runtuh, tidak ke kita yang rugi. Di saman, diheret ke mahkamah atas negligence dan silap-silap boleh di penjara. Lebih teruk kalau ada nyawa yang terkorban atas kelalaian kita. Macam mana kita nak jawab dengan family mereka. Jadi, dalam soal keselamatan tiada kompromi, bro”, terangku lagi.

“Siapa boleh teka industri apa yang paling tinggi dalam safety factor?”, aku sengaja menyoal untuk menguji adik-adikku ini.

“Oil and gas?”, teka Muiz dan yang lain hanya memandang Muiz untuk mengharapkan Muiz menjawab lagi dengan jawapan-jawapan rawak agar mengena sasaran. Aku hanya tersenyum memandang telatah mereka.

"Aviation industry, bro. Sesetengah rekaan menetapkan safety factor tertinggi iaitu faktor 4."

"Jadi, dapat kaitkan konsep safety factor dengan tudung labuh tadi?”

Aku dapat melihat mereka mengangguk-angguk kecil. Harap-harap itu tandanya faham bukan tanda mengantuk. Aku menyambung kembali peneranganku.

Memang memakai tudung, wajib labuh mentup dada. Tapi soalan yang diajukan Azhan tadi,"kalau sudah menutup dada, how labuh is 'labuh'?”.

Labuh sampai menyapu jalan atau bagaimana? Kadang-kadang, seseorang wanita itu dalam satu posisi yang apabila memakai hijab yang hanya menutup 'cukup-cukup', maka aurat yakni dada mereka mungkin terselak.

Contohnya, sewaktu bersukan, membongkok untuk mengambil barang yang terjatuh di atas lantai and macam-macam lagi. Jadi, mereka melabuhkan lagi tudung mereka supaya tidak terselak dalam situasi-situasi yang tidak dijangka.

Sama seperti safety factor juga, cuma yang berbeza adalah mereka menjamin keselamatan diri mereka dan orang lain dari azab api neraka. Kalau sudah menjaga keselamatan dari api neraka, itulah the highest safety factor."

"Macam mana, tidakkah cantik begitu?", satu retorik agar mereka berfikir.

Sumber:Artikel iluvislam.com

Biodata Penulis

Khairul Nizam Alais merupakan seorang graduan lulusan Kejuruteraan Kimia dan Bahan dari University of Auckland, New Zealand. Bekerja sebagai Jurutera Kemudahan di salah sebuah syarikat petroleum di Malaysia. Merupakan ahli Pertubuhan IKRAM Malaysia dan Alumni of International Muslim Students (AIMS) Malaysia.

JUST WANT TO SHARING =)

Kesibukan menyiapkan thesis di fasa-fasa akhir pengajian ini memang banyak menduga ana. Masa begitu pantas berlalu. Kadangkala rasa tak terkejar. Apapun ana perlu berlari mengejar setiap detik masa yang berlalu. Pepatah arab cakap masa itu umpama pedang. Pepatah melayu kata masa itu umpama emas. Ana kata masa itu umpama cinta. Semoga kita mampu menguasai masa. Demi masa sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, melainkan orang beriman dan mengerjakan amal soleh serta nasihat-menasihati kepada kebenaran. Kekangan masa menyebabkan ana sudah lama tidak menulis artikel sendiri. Apa yang mampu ana buat hanya berkongsi dengan teman-teman melalui artikel para sahabat yang lain. Semoga perkongsian ini bisa menghadirkan hikmah. Bagi ana artikel ini sangat menarik, maka hati ini terpanggil untuk berkongsi dengan teman-teman. =)

Kadangkala penyampaian dakwah itu perlu bervariasi namun tidak lari dari syariat. Dalam hidup kita sering mencari. Sering bertanya kenapa dan mengapa? sebab itu memang fitrah manusia.. Kenapa kita perlu menutup aurat? kenapa perlu pakai labuh-labuh? Ada di antara kita yang akan menjawab panaslah, tak trendy la, bugget alim la dan sebagainya, tapi ketahuilah teman-teman Allah mewajibkan kita menutup aurat itu pasti ada hikmahnya. Menjaga batas aurat menjamin maruah kita.. Sebab kita golongan istimewa, wahai wanita. Sebab wanita itu cantik, dan yang cantik perlu disimpan dengan baik. Bukan sewenang-wenangnya didedahkan pada bukan mahram. Jika begitu tingkahlaku kita. Tak istimewalah lagi insan yang bernama wanita. Allah berfirman dalam surah Al-Ahzab ayat 59 :

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Bermaksud: Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mu'min: "Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya [1233] ke seluruh tubuh mereka". Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [1233] Jilbab ialah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala, muka dan dada.

Analogi boleh membuatkan manusia berfikir. Membuatkan manusia kritis. Teori pula boleh menjadi elemen yang menjelaskan namun boleh dikukuhkan dengan realiti. Real situation and real life experience. Dakwah itu satu kewajiban, tak kira kita orang dari bidang pengajian islam, fizik, biologi, ekonomi, psikologi mahupun sastera, ilmu itu harus tetap disampaikan, sebab setiap dari kita adalah khalifah. Cara kita menyampaikan mungkin berbeza namun mesejnya tetap sama. Teman-teman jangan sia-siakan apa yang kita pelajari, gunakanlah ia ke arah perkembangan medan dakwah. =) Semoga usaha kita sentiasa di bawah redha Allah.. Ya Allah kurniakan aku kekuatan agar aku bisa istiqamah di jalanMu. Bimbinglah aku menuju redhaMu. Ameen Ya rabbal Alamin.

~Ayume~